Pemrograman Pikiran Bawah Sadar

Pemrograman Pikiran Bawah Sadar

WARGASERUJI – Pernah lihat terapi menghilangkan phobia (ketakutan tak beralasan)? Banyak modelnya, salah satunya dengan hypno therapy. Cara ini berfungsi membuka memori lama penyebab phobia, kemudian melakukan pengkondisian melalui sugesti pada saat yang tepat. Ini salah satu pemrograman pikiran bawah sadar.

Penyebab phobia serta penyembuhan cara di atas menunjukkan bahwa pikiran bawah sadar bisa diprogram. Masalahnya, kalau programnya salah, hasilnya bisa jadi lebih buruk.

Untung masih sadar. Pikiran sadar mengarahkan pikiran bawah sadar dengan benar. Dengan pengondisian tertentu, pikiran bawah sadar bisa diarahkan.

Contoh pemrograman pikiran bawah sadar adalah mengubah kebiasaan, dengan memanfaatkan karakteristik pikiran bawah sadar. Berikut ini karakteristik pemrograman bawah sadar.

Karakteristik Pertama, Perulangan

Perulangan
Perulangan

Secara hidup, selama hidup, setiap orang terprogram dengan banyak peristiwa di lingkungannya. Pengaruh orangtua, pengaruh tetangga, pengaruh saudara, semua menerapkan pemrograman pikiran bawah sadar kepada seseorang, secara tidak sadar, sedikit demi sedikit, dan berulang-ulang.

Jadi, kalau ingin memprogram pikiran bawah sadar, lakukan berulang-ulang.

Karakteristik Kedua, Peristiwa Emosional

Emosional
Emosional

Peristiwa bisa mengubah hidup? Bisa. Banyak contohnya. Namun, peristiwa tersebut pasti sarat emosional. Makanya, ingatan jadul atau memori kenangan selalu terkait hal-hal yang memalukan, menyedihkan, atau kegembiraan luar biasa.

Libatkan emosi jika ingin mengingat sesuatu dalam jangka waktu lama. Di sinilah pentingnya motivasi, menjadi terlihat jelas.

Karakteristik Ketiga, Faktor Keyakinan

Keyakinan
Keyakinan

Yakin akan berhasil, maka akan berhasil. Yakin akan gagal, maka akan gagal. Mengapa demikian? Keyakinan itu memberi sugesti terhadap pikiran bawah sadar untuk menyesuaikan diri dengan apa yang diyakini. Maka, perilaku akan berubah mendukung segala sesuatu yang sesuai dengan yang diyakini.

Tiga-tiganya bisa dikerjakan bersama-sama, dengan diulang-ulang, sarat emosional, dan penuh keyakinan.

Dalam Islam, sudah dicontohkan dengan gamblang. Umat Islam wajib shalat lima kali sehari. Artinya diulang-ulang. Diperintahkan untuk khusyu’, yang berarti penuh keyakinan dan sarat emosional.

Jika shalat dilakukan dengan benar, maka shalat memang benar-benar menjauhkan diri dari perbuatan sia-sia dan keji. Begitu pula ibadah lain, yang jika dilakukan benar-benar, membentuk manusia yang paripurna.

Tulisan ini tanggung jawab penulisnya. Isi di luar tanggung jawab Redaksi. Pengaduan: redaksi@seruji.co.id

Artikel Lain

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan isi komentar anda
Masukan Nama Anda

TERPOPULER

Menonton Film Wide Awake, Kim Myung Min

Film Wide Awake adalah film asal Korea yang rilis pada tahun 2007 dan dibintangi oleh Kim Myung Min. Film ini bercerita tentang seorang bocah...

Pengobatan Alternatif Totok Punggung, Dilihat dari Sisi Medis

Pada umumnya, dokter segan membicarakan pengobatan alternatif. Hal ini disebabkan ilmu kedokteran merupakan disiplin ilmu yang dibangun berdasarkan logika-logika kedokteran yang berlaku di dunia...

Kudis, Penyakit Kulit Klasik yang Masih Mengusik

Kudis yang dalam bahasa medis disebut scabies merupakan salah satu penyakit kulit yang disebabkan oleh parasit yang bernama  Sarcoptes Scabeiei varian Hominis. Kudis bisa...

Whatsapp Seminar Memanfaatkan Setting Akses Grup

Tidak banyak yang tahu, kalau grup Whatsapp sekarang bisa diseting agar hanya admin yang boleh kirim pesan di grup. Caranya pun mudah. Sebagai admin,...

Tumpangsari Melon dan Semangka Sangat Menguntungkan

Pangkalan Bun - Petani melon dan semangka Desa Pasir Panjang RT 04 Arut Selatan Kotawaringin Barat (Kobar) Kalimantan Tengah, merasa diuntungkan dengan teori barunya....
close