Penahanan Ahmad Dhani, Ferry Koto: Saya ingin Komisi Yudisial Periksa Kasus ini

Penahanan Ahmad Dhani, Ferry Koto: Saya ingin Komisi Yudisial Periksa Kasus ini

WARGASERUJI – Ferry Koto, pengamat pendidikan dan kebijakan publik di Surabaya, menginginkan agar komisi yudisial memeriksa hakim yang menangani kasus Ahmad Dhani. Pasalnya, menurutnya, perintah penahanan langsung Ahmad Dhani ini sangat tidak adil jika merujuk pada kasus lain  yang berkaitan, yakni kasus Buni Yani dan Ahok.

Menurut pengakuannya, dia tak pernah mengomentari keputusan hakim sebab dia memahami bahwa hakim hanya bertanggungjawab pada diri dan Tuhan atas putusannya (kebebasan dan kekebalan hakim). Namun kali ini dia tak bisa menahan diri untuk tidak berkomentar

Hal tersebut dia curahkan dalam 10 poin kulwit di akun twitter yang dimilikinya, berikut tweet lengkapnya

1. Saya tak pernah komentari keputusan Hakim. Karena saya paham Hakim hanya bertanggungjawab pada dirinya dan Tuhan atas putusannya (kebebasan & kekebalan Hakim)

Tapi kali ini, saya tak tahan untuk komentar, kenapa harus ada perintah langsung ditahan?

2. Pengadilan tingkat pertama, vonis 1,5 tahun, dan kasus ini jelas berkaitan dgn kasus lain. Yakni kasus BTP dan kasus Buni Yani, yang semua putusannya tak ada perintah penahanan langsung. Kenapa Dhani diperintah tahan? Pertimbangannya apa?

Serasa sangat tak adil.

3. Saya tak melihat adanya potensi tercederai rasa keadilan di masyarakat yang dapat timbulkan gejolak, jika Dhani tidak ditahan. Justru perintah langsung tahan ini yg menggangu rasa keadilan masyarakat.

4. Entah apa pertimbangan Hakim perintahkan penahanan langsung, ndak masuk logika keadilan saya. Apalagi ini pengadilan tingkat pertama, yang masih bisa dichallange ditingkat banding.

Apa perlunya ditahan? Apa yurisprudensinya kasus seperti ini harus perintah tahan?

Ajaib !!

5. Sebagai masyarakat, saya rasa putusan Hakim atas kasus Dhani ini betul-betul menggangu rasa keadilan. Ada apa dgn Hakim? Apa rujukannya?

Walau kita menerima kebebasan dan kekebalam Hakim dalam memutus, saya ingin @KomisiYudisial periksa kasus ini. Ada apa gerangan?

6. Dan akibat kasus ini, mau tak mau, pemerintahan pak @jokowi akan dikait-kaitkan. Walau sebenarnya kekuasaan Kehakiman tak ada kaitan dengan Pemerintah. Tapi saat rasa keadilan masyarakat terganggu, maka mata masyarakat akan tertuju ke penguasa.

7. Apalagi juga ada kasus-kasus PENEGAKAN hukum yg dirasa tidak adil. Ingat penegakan hukum itu, law enforcement adalah bagian dari domain esekutif, yang ujung tombaknya adalah kepolisian. Lihatlah contoh kasus Victor Laiskodat, kasus ancaman pembunuhan ke Fadli, dkk.

8. Rakyat hanya tahu, ada rasa keadilan yang terganggu. Apakah itu rasa keadilan yang terganggu akibat dari putusan Hakim yang dirasa tak adil, atau penegakan hukum yang tak adil, bagi rakyat simpulannya sama; PENGUASA harus mampu ciptakan rasa keadilan.

9. Sebagai yang telah alami era Orba yang tak adil, yang mana seluruh kekuasaan bahkan kehakiman dikooptasi penguasa, masyarakat banyak kehilangan keadilannya. Maka saat ini, saya juga rasakan, ada rasa keadilan yang terganggu di tengah-tengah masyakarat kita.

Ini mestinya jadi perhatian.

10. Demikian, sekedar pandangan saat merasa ada ketidakadilan dipertontonkan kekuasaan kehakiman dalam putusan atas kasus Ahmad Dhani.

Semoga ke depan, para pemimpin negeri ini mampu menghadirkan dan menjaga rasa keadilan di masyarakat.

Wassalam

Tulisan ini tanggung jawab penulisnya. Isi di luar tanggung jawab Redaksi. Pengaduan: redaksi@seruji.co.id

Artikel Lain

7 KOMENTAR

  1. Kalau dibiarkan mereka semakin arogan, keputusan ini diambil oleh nasehat seorang wanita nenek lampir dalam deep state Indonesia karena bonekanya terusik , ada transaksi di pasar gelap kekuasaan, walau dani bilang ada si Anu dari partai Anu yang dekat Anu, walaupun begitu, bui tidak selamanya untuk orang jahat dan salah, masih banyak tidak paham dhani sebenarnya tidak masalah, Ratna sarumpaet sudah di bui dengan alasan Hoax yang di buat-buat, itu hanya karena nenek ini berani lantang mengkritik si Anu dan si Anu

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan isi komentar anda
Masukan Nama Anda

TERPOPULER

Hikmah Dibalik Fitnah

WARGASERUJI - Menulis adalah menyimpan, menyimpan kenangan. Karena menulis adalah mewariskan, mewariskan sejarah. Maka jangan ada dusta di setiap huruf yang ditinggalkan. (eaaa) Apalagi...

Perasaan Hati dan Ukuran Cinta

Rasa cinta yang mendalam itu sering kali tidak dapat diungkapkan oleh kata-kata, kecuali hanya sebagian kecil saja, namun jika cinta sudah melekat di dalam...

Jaringan Irigasi Kota Magelang, Karya Teknologi Peninggalan Belanda

Magelang , Sebentar lagi berulang tahun .11 April  907 ditetapkan sebagai  Hari Jadi Kota Magelang  dan sekarang menginjak tahun ke 1.111.Sungguh usia yang sudah...

Mengenal Pendidikan Vokasi ; Trend Pendidikan Masa Depan

Pendidikan adalah bekal masa depan yang paling utama. Tanpa pendidikan,  orang sulit meraih masa depan yang baik. Sayangnya kebanyakan orang menganggap remeh dengan pendidikannya,...

Mengapa Allah Bertanya Kepada Isa?

Isa dianggap oleh sebagian umat Nashrani sebagai anak Allah, juga disandingkan dalam sesembahan disisi Allah bersama ibunda Maryam. Mengapa Allah bertanya kepada Isa tentang apa yang dilakukan sebagian umat Nashrani itu?
close