Wasapada, Droplet Dapat Menyebarkan Penyakit Bahkan Kematian

Wasapada, Droplet Dapat Menyebarkan Penyakit Bahkan Kematian

Perhatikan bila anda sedang bersin atau batuk, maka akan tampak percikan air yang tersemprot dari mulut anda, itulah yang disebut droplet. Nah dalam sekali batuk seseorang bisa mengeluarkan sekitar 3000 droplet nuklei.

Droplet nuklei adalah partikel dengan diameter 5µm yang berasal dari percikan batuk yang melayang-layang di udara dan mengandung kuman pembawa penyakit (TBC, Influenza dll)

Saya pernah merawat pasien, seorang ayah yang menderita TBC. Beberapa bulan kemudian ketiga anaknya juga terdiagnosa TBC. Apakah TBC penyakit turunan kok bisa ketiga anaknya menderita penyakit yang sama?

Jawabnya Tidak. TBC bukanlah penyakit turunan tapi penyakit yang mudah menular. Menularnya melalui udara. Droplet yang mengandung kuman TBC yang disemprotkan ayahnya saat batuk dihirup oleh anak-anaknya sehingga kumannya bersarang di saluran pernafasan kemudian berkembang biak yang mengakibatkan anaknya menderita TBC. TBC bila tidak diobati bisa menyebabkan kematian.

Itulah dahsyatnya droplet, benda yang sangat kecil tapi berbahaya bahkan bisa menjadi cikal bakal matinya seseorang. Oleh karenanya di dunia medis dikenalkan istilah “Etika Batuk”, yaitu sebuah anjuran perilaku pada saat seseorang sedang bersin/batuk. Tujuannya agar droplet tidak terbang melayang-layang di udara yang berpotensi dihirup orang lain.

Begini Etika Saat Kita Batuk atau Bersin;

  1. Tutup hidung dan mulut dengan tisu, kemudian tisu dibuang di tempat sampah.

  2. Atau tutup hidung dan mulut dengan lengan atas, ingat DILARANG menutup dengan telapak tangan karena telapak tangan sering digunakan untuk aktifitas yang bersentuhan dengan benda lain atau bersalaman dengan orang lain. Sehingga droplet yang nempel di telapak tangan bisa berpindah ke benda yang disentuh.

Mudah bukan?

Etika batuk ini langkah sederhana, mudah dilaksananakan tapi manfaatnya besar dan efektif untuk mencegah penularan. Yang paling beresiko tertular adalah orang yang berada di sekitar kita, yaitu keluarga seperti yang terjadi pada pasien saya di atas.

Bukankah jika kita menularkan penyakit ke orang lain itu artinya kita merugikan orang lain? Bukankah sebaik-baik muslim itu adalah yang bermanfaat bagi orang lain?

Diriwayatkan dari Jabir berkata, “ Rasulullah saw bersabda; Orang beriman itu bersikap ramah dan tidak ada kebaikan bagi seorang yang tidak bersikap ramah. Dan sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia” (HR Thabrani danDaruqutni). Hadist ini dishahihkan oleh al Albani dalam kitab “Ash Shohih” nya.

Tulisan ini tanggung jawab penulisnya. Isi di luar tanggung jawab Redaksi. Pengaduan: redaksi@seruji.co.id

Artikel Lain

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan isi komentar anda
Masukan Nama Anda

TERPOPULER

Hikmah Dibalik Fitnah

WARGASERUJI - Menulis adalah menyimpan, menyimpan kenangan. Karena menulis adalah mewariskan, mewariskan sejarah. Maka jangan ada dusta di setiap huruf yang ditinggalkan. (eaaa) Apalagi...

Perasaan Hati dan Ukuran Cinta

Rasa cinta yang mendalam itu sering kali tidak dapat diungkapkan oleh kata-kata, kecuali hanya sebagian kecil saja, namun jika cinta sudah melekat di dalam...

Jaringan Irigasi Kota Magelang, Karya Teknologi Peninggalan Belanda

Magelang , Sebentar lagi berulang tahun .11 April  907 ditetapkan sebagai  Hari Jadi Kota Magelang  dan sekarang menginjak tahun ke 1.111.Sungguh usia yang sudah...

Mengenal Pendidikan Vokasi ; Trend Pendidikan Masa Depan

Pendidikan adalah bekal masa depan yang paling utama. Tanpa pendidikan,  orang sulit meraih masa depan yang baik. Sayangnya kebanyakan orang menganggap remeh dengan pendidikannya,...

Mengapa Allah Bertanya Kepada Isa?

Isa dianggap oleh sebagian umat Nashrani sebagai anak Allah, juga disandingkan dalam sesembahan disisi Allah bersama ibunda Maryam. Mengapa Allah bertanya kepada Isa tentang apa yang dilakukan sebagian umat Nashrani itu?
close