Mengapa Anakku Nakal?

Mengapa Anakku Nakal?

WARGASERUJI – Secara sadar maupun tidak, sering kita menemui sebuah keluhan dari orang tua mengenai anak-anak mereka. Pertanyaan ‘Mengapa anakku nakal?’, ‘Mengapa anakku bermasalah?’ dan berbagai contoh ungkapan atau pertanyaan berbeda lainnya sering kali kita temukan dan keluar begitu saja dari pra orang tua, entah mereka yang berada di sekitar kita maupun justru adalah keluhan dari diri kita sendiri.

Kembali ke pertanyaan-pertanyaan tersebut. Benarkah anak kita nakal? Benarkah anak kita bermasalah? Adakah anak-anak lahir ke dunia ingin menjadi nakal atau bermasalah? Adakah anak-anak yang dilahirkan di dunia ini memang sejak lahir sudah menjadi nakal dan bermasalah? Mari kita renungi sejenak.

Anak-anak lahir ke dunia dalam keadaan bersih, putih dan suci. Baik anak itu terlahir dari rahim seorang yang memiliki kekuasaan dan bermartabat maupun (maaf) lahir dari seorang wanita tuna susila. Siapapun orang tuanya, siapapun wanita yang melahirkannya, tidak ada yang dapat memungkiri bahwa anak tetap lahir dalam keadaan suci.

Namun seiring berjalannya waktu, ketika anak-anak sudah mulai beranjak besar, dan dapat mengenal lingkungan, lantas mengapa anak-anak yang dahulunya lahir dalam keadaan suci lantas berubah menjadi sosok monster yang mengerikkan? Menjadi brutal, menjadi sangat nakal dan bermasalah di lingkungan sekitar?

Tidak dipungkiri banyak dari kita atau bahkan orang tua si anak bermasalah tersebut langsung saja melabeli anak tersebut ‘NAKAL’, tanpa melihat dan menelaah lagi, penyebab mengapa anak tersebut menjadi nakal?

Dan jawaban yang paling tepat untuk menjawab pertanyaan mengapa anak tersebut nakal, tidak lain adalah dari lingkungan tempat tinggal si anak itu sendiri. Dan siapa lagi kalau bukan orang tuanya?

Mau tidak mau, suka atau tidak suka, anak-anak yang bermasalah adalah produk dari mesin pabrik pengasuhan orang tua. Anak-anak yang bermasalah, pasti dan pasti memiliki masalah pula di dalam hubungannya dengan orang tua. Dan banyak sekali orang tua yang tanpa sadar mereka memberikan contoh-contoh yang tidak pantas kepada anak-anak mereka, misalnya saja mengucapkan kata-kata kasar, memukul, berbohong atau bahkan pengabaian memberikan dampak yang sangat luar biasa bagi perkembangan kepribadian anak.

Anak menjadi sakit secara sosial dan mental adalah hasil dari benih-benih yang ditanamkan oleh orang tuanya sendiri. Hanya saja banyak orang tua yang memungkiri hal tersebut dengan membuat segudang pembelaan untuk diri sendiri, dan menyatakan sudah melakukan hal yang terbaik yang mereka lakukan untuk anak. Jika memang demikian (sudah melakukan yang terbaik untuk anak – penj.) lantas mengapa anak-anak tersebut menjadi bermasalah?    – ‘Ya tidak tahu…’ –  itulah jawaban dari sekian banyak orang tua yang merasa sudah melakukan hal terbaik kepada anak namun faktanya anak-anak mereka menjadi bermasalah di lingkungan sosialnya.

Dalam kasus demikian, bagi para psikolog sudah jelas siapa yang harus diterapi terlebih dahulu. Siapa? Yakni kedua orang tuanya. Orang tua yang pertama kali menggoreskan warna-warna di lembaran putih bayi yang mereka lahirkan, sehingga bisa disimpulkan bahwa bermasalahnya seorang anak dengan lingkungan sosialnya, anak menjadi nakal, dan brutal, penyebab utamanya adalah kedua orang tuanya.

Mereka meniru apa yang dicontohkan dan diperlihatan di depan mata mereka apa-apa yang orang tua lakukan. Mereka juga merespon perilaku-perilaku orang tua yang kurang baik. Termasuk di dalamnya orang tua yang membiarkan anak melakukan kesalahan, memaklumi kesalahannya tanpa nasihat dan intervensi, sehingga benih yang ditanamkan ini membuat anak berpikir bahwa apa yang ia lakukan benar.

Lantas apakah anak-anak tersebut bisa disembuhkan? Butuh pendampingan yang intensif untuk anak-anak bermasalah tersebut beserta kedua orang tuanya, termasuk di dalamnya kesadaran akan apa yang terjadi serta kemauan untuk berubah dari mereka. Karena jika penanganan terlambat, maka berbagai persoalan sosial dan kriminal bisa terjadi pada anak-anak tersebut di kemudian hari. (HA)

Tulisan ini tanggung jawab penulisnya. Isi di luar tanggung jawab Redaksi. Pengaduan: redaksi@seruji.co.id

Artikel Lain

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan isi komentar anda
Masukan Nama Anda

TERPOPULER

Pengobatan Alternatif Totok Punggung, Dilihat dari Sisi Medis

Pada umumnya, dokter segan membicarakan pengobatan alternatif. Hal ini disebabkan ilmu kedokteran merupakan disiplin ilmu yang dibangun berdasarkan logika-logika kedokteran yang berlaku di dunia...

Hikmah Dibalik Fitnah

WARGASERUJI - Menulis adalah menyimpan, menyimpan kenangan. Karena menulis adalah mewariskan, mewariskan sejarah. Maka jangan ada dusta di setiap huruf yang ditinggalkan. (eaaa) Apalagi...

Pembubaran PT: Prosedur dan Akibat Hukum Pembubaran Berdasar RUPS

Pada tahun 2007 Audi, Aryanda dan Chico mendirikan sebuah Perseroan Terbatas (PT) dengan nama PT AAC, yang bergerak di bidang perdagangan. Namun karena kesibukan...

Kelebihan Sambung Pucuk

Sambung pucuk memiliki beberapa kelebihan, penggabungan antara kelebihan dengan pembiakan secara generatif dan vegetatif.

Orang Bohong Yang Bertobat vs Orang Bohong Yang Keterusan

Menjaga kejujuran sangatlan penting, sedangkan memelihara kebohongan adalah perbuatan jahat yang akan menghancurkan diri sendiri. Orang yang berbohong lantas bertobat dengan cara mengakui kebohongannya dan...
close