Lawan Negara, Kapitalis Apa Mau Kehilangan?

Lawan Negara, Kapitalis Apa Mau Kehilangan?

WARGASERUJI – Sifat kapitalis itu berkuasa dengan modal. Oleh karena itu selalu dicari cara agar modal bertambah. Kata halusnya, “value” harus selalu naik. Sehingga, kapitalis tak mau kehilangan apapun, tanpa ganti yang sepadan atau lebih tinggi. Termasuk, ketika kapitalis melawan negara.

Coba lihatlah sifat-sifat korporasi yang menjadi tulang punggung dunia kapitalis. Walau orang-orang yang di dalam korporasi punya attitude, sifat korporasi tetap tanpa attitude. Gasak sana gasak sini dengan “segala cara” agar menang kompetisi.

Seperti ada sekat antara orang yang bekerja dalam korporasi dengan dunia nyata. Mereka bekerja hanya demi majunya perusahaan, dengan segala bonus dan gaji menanti. Sedangkan perusahaannya “mengintimidasi” perusahaan pesaing agar bisa memonopoli pasar.

Sifat korporasi ini bisa menjadi krisis dunia bila tak dicegah. Mereka akan jadi penguasa dunia (atau sudah?). Mungkin, penghambat yang masih ada, walaupun lemah, adalah negara bangsa yang berdaulat. Negara punya kekuatan politik untuk membuat regulasi penghambat monopoli korporasi. Harusnya.

Disebut lemah, karena korporasi tak akan berhenti melawan. “Segala cara” berarti sampai mempengaruhi pemerintahan agar paling tidak mengakomodir kemauan korporasi. Sampai di mana pengaruhnya?

Lihat saja tindakan perang dagang Amerika Serikat dengan China saat ini. Negara berusaha melindungi dengan pembatasan produk dari luar negeri. Kepentingan negara sudah terikat dengan kepentingan korporasi.

Barangkali, korporasilah yang membuat suatu negara menggunakan sistem kapitalis. Namun, tidak murni kapitalis, karena memaksakan sistem itu ke negara lain sekaligus melakukan proteksi ketika diduga akan merugikan. Sama artinya, negara berperilaku seperti korporasi terhadap negara lain.

Kapitalis melawan negara dengan banyak cara. Tersering, menggunakan berbagai celah hukum dalam suatu negara. Tak ada hukum yang sempurna yang tidak bisa dicari celahnya. Tak ada hukum yang tidak bisa dimanipulasi bukti-buktinya.

Bahkan, hukum Islam pun tak akan mempan. Kapitalis itu berorientasi dunia, sedangkan hukum Islam berorientasi akhirat. Jika orang Islam takut memanipulasi bukti hukum karena akhirat, kapitalis tidak sama sekali.

Apa yang diutarakan bukan untuk mengajak pesimis. Cuma menunjukkan bahwa kemegahan dunia yang diraih negara-negara kapitalis itu menggunakan cara-cara monopolistik. Untuk sumber daya alam terbatas di bumi, memang harus ada yang bersenang-senang di atas penderitaan orang lain.

Tulisan ini tanggung jawab penulisnya. Isi di luar tanggung jawab Redaksi. Pengaduan: redaksi@seruji.co.id

Artikel Lain

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan isi komentar anda
Masukan Nama Anda

TERPOPULER

Pengobatan Alternatif Totok Punggung, Dilihat dari Sisi Medis

Pada umumnya, dokter segan membicarakan pengobatan alternatif. Hal ini disebabkan ilmu kedokteran merupakan disiplin ilmu yang dibangun berdasarkan logika-logika kedokteran yang berlaku di dunia...

Teknik Tanpa Efek Samping Terapi Warna Ala Sujok

rinsip kerja Sujok adalah melakukan penanganan titik-titik di tangan dan kaki dengan pewarnaan tertentu. Untuk hasil yang lebih maksimal namun masih taraf aman atau tidak beresiko tinggi, bisa ditambah ditempelkan biji-bijian ke titik-titik yang dimaksud.

Penyakit Masyarakat Butuh Obat Ampuh

Penyakit Masyarakat Butuh Obat Ampuh Penyakit masyarakat khususnya di daerah Medan, kian hari semakin menimbulkan keresahan di kalangan masyarakat. Senin (23/9/2019), Muspika Medan Selayang yang...

Menuju Indonesia Maju dengan SDM dan Data Berkualitas

Dalam rangka peringatan Hari Statistik Nasional (HSN) yang diperingati setiap tanggal 26 September, Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jawa Timur bekerja sama dengan RRI PRO 1 FM 99,2 menggelar talkshow dengan tema “Menuju Indonesia Maju dengan SDM dan Data Berkualitas”

Membuat Gula Merah dari Nira Batang Sawit

Ternyata batang kelapa sawit yang telah tumbang dapat diambil niranya untuk dijadikan gula merah, demikian menurut seorang anggota DPRD Kota Dumai dari Partai Gerindra,...