Jejak Panglima Utar Kumai Mengusir Belanda

Jejak Panglima Utar Kumai Mengusir Belanda

Kotawaringin Barat – Sang Proklamator Presiden RI pertama Ir. Suekarno mengatakan jangan sekali-kali meninggalkan sejarah (Jasmerah). Kalimat tersebut menjadi semboyan yang diucapkan oleh para pemimpin bangsa ini hingga kini.

Dengam mengingat pengorbanan para pejuang kemerdekaan Republik Indonesia akan menjadikan masyarakat tidak lupa jati diri sebagai anak bangsa Indonesia.

Seperti yang dilakukan Pemda Kotawaringin Barat (Kobar) Kalimantan Tengah yang menjadikan 14 Januari 1946 Hari Peringatan Para Pahlawan Pejuang Kemerdekaan di Kumai Pangkalan Bun Kobar ini. Setelah diproklamirkan Kemerdekaan RI pada 17 Agustus 1945 di Jakarta, kembali menyusul pada 14 Januari tahun 1946 ribuan warga Kumai dengan gigihnya mengusir tentara Belanda yang ingin kembali menjajah melalui laut dan masuk ke Daerah Aliran Sungai (DAS)di kawasan Kumai yang sekarang menjadi Kecamatan.

Tak diragukan, dengan perjuangan dan kegigihan warga Kumai, Tentara Belanda berhasil diusir dan porak poranda oleh pasukan rakyat yang dipimpin oleh Panglima Utar. Demikian sejarah singkat perjuangan rakyat Kumai dalam mengusir tentara Belanda pada 14 Januari 1946.

“Dengan sejarah itu, mari kita teladani semangat dalam perjuangan oleh para pahlawan di kumai yang dipimpin oleh Panglima Utar,” ucap Wakil Bupati, Ahmadi Riansyah, usai acara peringatan di Pelabuhan Panglima Utar Kumai, Senin (14/1) siang.

Momentum hari peringatan pahlawan kumai yang memasuki tahun ke 33, sambung Wabup, diharapkan seluruh lapisan masyarakat Kobar saling bahu membahu dalam mengisi pembangunan daro berbagai sektor sesuai dengan keahliannya.

“Momen yang penuh semangat kebersamaan ini,  mari kita jadikan semangat untuk membangun Kabupaten Kobar sehingga bisa lebih maju lagi,” pungkas Ahmadi Riansyah.

Tulisan ini tanggung jawab penulisnya. Isi di luar tanggung jawab Redaksi. Pengaduan: redaksi@seruji.co.id

Artikel Lain

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan isi komentar anda
Masukan Nama Anda

TERPOPULER

Cara Mudah Redakan Sakit Gigi dengan Terapi Sujok

Sakit gigi sering datang tiba-tiba dan sangat mengganggu. Kalau posisi jauh dari fasilitas layanan kesehatan atau dalam perjalanan misalnya, sering harus menahan nyeri yang menyebabkan aktifitas terganggu. Sebenarnya ada cara mudah redakan sakit gigi dengan terapi SuJok yang bisa dilakukan sebagai langkah darurat.

Kudis, Penyakit Kulit Klasik yang Masih Mengusik

Kudis yang dalam bahasa medis disebut scabies merupakan salah satu penyakit kulit yang disebabkan oleh parasit yang bernama  Sarcoptes Scabeiei varian Hominis. Kudis bisa...

Neymar Oziel, Bocah 2.5 Tahun Lihai Bermain Bola

Kotawaringin Barat - Pepatah mengatakan buah jatuh tak jauh dari pohonnya. Kalimat itu akan lebih tepat disematkan pada bocah umur 2.5 tahun dengan nama...

Pengobatan Alternatif Totok Punggung, Dilihat dari Sisi Medis

Pada umumnya, dokter segan membicarakan pengobatan alternatif. Hal ini disebabkan ilmu kedokteran merupakan disiplin ilmu yang dibangun berdasarkan logika-logika kedokteran yang berlaku di dunia...

Perasaan Hati dan Ukuran Cinta

Rasa cinta yang mendalam itu sering kali tidak dapat diungkapkan oleh kata-kata, kecuali hanya sebagian kecil saja, namun jika cinta sudah melekat di dalam...
close